Lagu Taylor Swift Forever Winter memiliki pesan penting tentang kesehatan mental - informasi
Entertainments

Lagu Taylor Swift Forever Winter memiliki pesan penting tentang kesehatan mental

Salah satu lagu Taylor Swift dalam album merah judul Selamanya musim dingin menjadi pembicaraan banyak orang. Berbeda dari lagu-lagu Taylor Swift lainnya, lagu ini ditulis oleh Taylor Swift dan penyanyi utama Promosikan orang-orangMark Foster, mengangkat topik kesehatan mental dan bunuh diri.

“Saya melihat lagu ini sebagai perjuangan kesehatan mental yang serius, terutama pikiran untuk bunuh diri,” kata Jessi Gold, asisten profesor di Departemen Psikiatri di Universitas Washington.

“Saya menafsirkannya sebagai lagu yang ditulis oleh seseorang yang mencoba mencintai seorang pria melalui masalah kesehatan mental yang serius dan tantangan untuk bunuh diri,” lanjutnya.

Sulitnya berjuang dengan kesehatan mental

Pesan kesehatan mental dalam lagu Forever Winter
Berjuang dengan Kesehatan Mental / Foto: Freepik.com

Dalam masalah ini, pihak ketiga atau narator mengetahui betapa menderita temannya dan mencoba memberi tahu mereka bahwa mereka sangat berarti bagi pihak ketiga, mencoba menjadi pendukung dan membantu mereka. Tapi tetap saja pihak ketiga takut temannya akan mati karena bunuh diri.

dilaporkan huffpost, Gold mencatat bahwa pihak ketiga mencoba membantu temannya, tetapi dia tampak emosional karena temannya tidak mendengarkannya. “Itu hanya menunjukkan betapa sulitnya menjadi pendukung dalam keadaan seperti ini dan betapa rumitnya berjuang melawan kesehatan mental,” kata Gold.

Orang yang berjuang dengan kesehatan mental cenderung mengasingkan diri

Pesan kesehatan mental dalam lagu Forever Winter
Cenderung mengasingkan diri/Foto: Freepik.com/dashu83

Selamanya musim dingin itu juga menyentuh isolasi yang dialami banyak orang selama krisis kesehatan mental. “Banyak orang mengasingkan diri ketika mereka berada di saat-saat tergelap karena takut menjadi beban bagi orang lain,” kata Brit Barkholtz, seorang terapis berlisensi. Barkholtz mengatakan desakan narator bahwa dia tidak akan pergi dapat mengirimkan pesan kepada mereka yang sedang berjuang, bahwa orang yang peduli akan selalu ada di sisinya.

‚ÄúDari depresi hingga gangguan makan, semua kondisi ini meyakinkan kita untuk mengasingkan diri dari orang-orang terdekat dan peduli pada kita. Tapi lagu Selamanya musim dingin mengingatkan kita bahwa mereka yang peduli dengan kita ingin membantu dan mendukung kita di saat kekacauan,” kata Barkholtz.

Banyak yang menganggap lagu itu terdengar seperti perspektif yang berlawanan dari lagu tersebut Saya mencoba ini. perbedaan, Selamanya musim dingin terdengar seperti lagu bahagia dengan tempo riang. Barkholtz mengatakan kombinasi musik upbeat dengan lirik yang berat mungkin disengaja.

Source: news.google.com

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button